RSS

ANAK KURANG AJAR

JEFRI DAN IBUNYA

Bas ekspress meluncur laju membelah malam yang dingin menuju ke destinasi. Di dalam bas, Jefri dan emaknya duduk bersebelahan. Halimatun. emaknya duduk berhampiran dengan tingkap yang berlangsir tebal. Jefri di sebelahnya menyandar sambil melayang pemikirannya. Pukul sepuluh malam sebentar tadi, Zahir iaitu anak sulung Halimatun dan menantunya Salwa bersama cucu-cucunya Hanim dan Muaz menghantar mereka menaiki bas ekspress itu untuk pulang ke kampung setelah seminggu mereka berdua makan angin di Pulau Pinang, tempat Zahir bekerja di sebuah kilang. Setelah pulang dari menonton wayang petang semalam kedua-dua mereka, Halimatun dan Jefri tidak banyak bercakap. Jefri masih merasa bagaikan mimpi kenangan yang telah terjadi di antara dia dan emaknya di dalam panggung wayang. Sungguh di luar dugaan. Seolah-olah ianya bukan satu kenyataan tetapi itulah hakikatnya, ianya berlaku. Dia telah menyentuh dan meramas-ramas buah dada emaknya. Namun timbul juga sesalan di hatinya, emaknya begitu baik dan tidak sepatutnya dia berkelakuan begitu kepada emak kandungnya sendiri. Halimatun juga masih tidak percaya dengan apa yang telah berlaku di antara dia dan anak bongsunya itu. Dia masih cuba meyakinkan dirinya bahawa kemesraan itu hanyalah semata-mata kemesraan di antara emak dan anak dan tidak lebih dari itu. Bukankah kedua-dua mereka masih terasa kehilangan Azhar? Oleh itu bagi Halimatun, dialah emak dan dialah juga bapa kepada Jefri. Tidak ada salahnya Jefri ingin bermesra dengannya. Jefri terkenang kembali bagaimana sukar baginya untuk berhadapan dengan emaknya sewaktu mereka pulang ke rumah Zahir pada petang itu. Sewaktu dia melayani anak-anak saudaranya Hanim dan Muaz, dia tetap mencuri-curi pandang sekujur tubuh emaknya yang pada malam itu yang memakai kain batik dan memakai t-shirt putih. Punggong emaknya yang membulat di dalam kain batik sentiasa dilirik oleh matanya. Buah dada emaknya yang jelas kelihatan di dalam bra yang berwarna hitam di sebalik t-shirt putih yang dipakai emaknya itu membuatkan batangnya mengeras berpanjangan. Halimatun juga terasa kekok di rumah Zahir pada malam itu, setiap pergerakannya dirasakan sentiasa diperhatikan oleh anak bongsunya, Jefri. Entah mengapa hatinya sentiasa berdedar apabila berhadapan atau melintas di hadapan Jefri yang jelas kurang ceria dan kurang bercakap pada malam itu. Semasa makan malam yang cukup istimewa di mana Zahir telah membeli udang besar dan Salwa isterinya telah memasak makanan yang lazat-lazat, Jefri hanya makan sedikit sahaja. Dia lebih banyak memandang meja atau memandang ke arah lain untuk menghindar bertentang mata dengan Halimatun. Semalam juga Jefri tidak dapat tidur, Dia tidur di dalam bilik bersama Zahir sementara emaknya tidur di bilik yang lain bersama Salwa dengan anak-anaknya di rumah flat kos rendah mempunyai dua bilik itu. Sambil memerhatikan Zahir, abangnya yang tidur berdengkur kerana keletihan bekerja, Jefri mengusap-usap batangnya sendiri yang mengeras di dalam kain pelikat yang dipakainya. Selama ini dia selalu berfantasi tentang teman-teman sekolahnya, Norbainun, Siti Amira, Hidayah dan lain-lain. Dia juga selalu membayangkan guru georafinya Miss Cheah yang putih melepak dan mempunyai rupa dan body bagaikan seorang ratu cantik. Kini hanya emaknya yang bermain-main di khayalannya. Dia masih merasakan kekenyalan buah dada emaknya yang telah diramasnya. Ini membuatkan dia tidak dapat menahan diri dan terus menggongcang batangnya hingga memancutkan air mani yang lebih banyak dari biasa ke atas perutnya. Malam itu dia melancap sebanyak tiga kali sehingga akhirnya tertidur keletihan. Pada malam yang sama, Halimatun terkelip-kelip di dalam bilik bersama Salwa dan cucu-cucunya Hanim dan Muaz. Jelas dengkuran halus Salwa menunjukkan menantunya telah lama dibuai mimpi. Cucunya juga telah lama tertidur. Halimatun meramas-ramas buah dadanya sendiri dengan perlahan, buah dada yang sama yang telah diramas oleh Jefri di dalam panggung wayang tadi. Akhirnya kegatalan di celah pahanya tidak dapat dikawal oleh Halimatun, sambil sebelah tangan meramas buah dadanya sendiri, sebelah tangannya lagi dimasukkan ke dalam seluar dalamnya. Dia mengusap-usap dicelah pahanya dan memasukkan dua jarinya ke dalam lubang keramatnya yang telah berair sehingga akhirnya dengan desahan yang tertahan-tahan, Halimatun mencapai kemuncak nafsu. Apakah yang telah aku lakukan? Sesalan menjelma dipemikiran Halimatun. Sepanjang malam itu Halimatun menangis sendirian. Bas ekspress terus laju membelah malam yang suram. Kedinginan pendingin yang dipasang di dalam bas telah lama terasa. Halimatun cuba menyandarkan dirinya ke arah tingkap tetapi hentakan tingkap akibat perjalanan bas itu membuatkan dia tidak selesa. Kepalanya juga sedikit berpusing oleh kerana lama di dalam perjalanan dan dia begitu mengantuk kerana semalam dia tidak cukup tidur. Jefri memerhatikan Halimatun yang kesejukan. Dia menarik tubuh emaknya itu ke arahnya. Emaknya mengikut lemah, melentukkan tubuhnya menghimpit tubuh Jefri, anaknya. “Sejuk ke mak”, bisik Jefri perlahan. “Sejuk, mak pun rasa tak berapa sihat”, Halimatun menjawab lemah, sambil mendongak memerhatikan Jefri. Jefri dapat melihat mata emaknya yang seakan-akan bergenang dengan air mata. “Mak demam ye,”. Jefri memegang dahi Halimatun yang bertudung labuh itu. Dahi itu terasa panas. “Taklah sangat, mungkin sejuk air-cond”. Jawab Halimatun sambil merapatkan lagi dirinya ke tubuh Jefri. “Kalau sejuk biar Jef peluk mak”. Halimatun tersenyum dan merapatkan tubuhnya kepada anaknya, Jefri. Tangan Jeff menarik tubuh Halimatun dan memeluk erat kepadanya, kini dia kembali merasa telapak tangan menyentuh bahagian tepi buah dadanya emaknya semula. Batangnya mulai kebas dan mengeras di dalam jean yang dipakainya. Seketika mereka berkeadaan begitu. Walaupun tadi Jefri begitu kesejukan tetapi kini tubuhnya terasa panas dan seram-sejuk. Dia tunduk memerhatikan emaknya, Halimatun yang di dalam kesamaran malam kelihatan terlelap di dalam pelukannya. Mata Jefri juga memerhati dan mengawasi penumpang yang berada di sebelah kerusi yang mereka duduki. Jelas kedua-dua gadis berbangsa Cina di kerusi tersebut telah lama tertidur. Jefri melihat jam tangannya, sudah melebihi pukul 1 pagi. Lebih kurang dua jam mereka diperjalanan. Dengan perlahan Jefri menyelitkan tangannya ke bawah tangan emaknya dan bersahaja membiarkan tangannya itu di bawah buah dada Halimatun. Dia menunggu reaksi emaknya itu tetapi emaknya jelas masih terlena dalam dakapannya. Jefri tidak dapat menahan perasaan apabila melihat tali bra yang berwarna putih di bahu emaknya yang samar-samar kelihatan di bawah blouse berwarna oren pucat yang dipakainya. Dengan penuh hati-hati Jefri membuka telapak tangannya dan memegang buah dada Halimatun. Perlakuan Jefri itu dirasai oleh Halimatun, dia merasa tangan menyentuh-nyentuh buah dadanya dan kemudian dengan lembut memegang buah dadanya. Perasaan bergelora di dalam hatinya muncul kembali. Rasa kegatalan yang tidak selesa mulai menjelma di celah pahanya. Malah dia makin merapatkan tubuhnya kepada tubuh anaknya, Jefri. Halimatun menggeliat perlahan apabila merasai buah dadanya mula diramas lembut. Jefri meramas-ramas buah dada emaknya yang berada di dalam bra putih dan berada dibawah blouse lembut berwarna oren pucat itu. Tangan Jefri juga terlindung di bawah tudung labuh emaknya yang berwarna putih. Sambil matanya mengawasi penumpang-penumpang lain di dalam bas, Jefri terus meramas buah dada emaknya perlahan-lahan sambil menantikan emaknya memegang kuat tangannya seperti yang dilakukannya di dalam panggung wayang. Menjangkakan emaknya telah tertidur dan tidak sedar akan perlakuannya, Jefri memasukkan tangannya ke bawah blouse emaknya. Blouse yang longgar itu memudahkan tangan Jefri menceroboh masuk. Dada Jefri terasa sesak apabila kini tangannya memegang seketul daging pejal yang masih berbungkus bra kepunyaan emaknya. Batangnya terasa amat keras bagaikan besi sehingga terasa sakit apabila menujah jean ketat yang dipakainya. Dia terus meramas-ramas buah dada emaknya. Hati Halimatun mulai memprotes untuk menghentikan perbuatan anaknya. Tetapi, rasa nikmat yang telah meresap ke seluruh tubuhnya terutama perubahan rasa di celah kedua-dua pahanya membuatkan dia terus mendiamkan diri. Jefri terasa mendengar emaknya mengeluh. Ah tidak, emaknya hanya mendengkur halus dan normal. Dia memerhatikan wajah emaknya dan jelas kelihatan mata emaknya tertutup rapat, masih tidur dan tidak sedar mungkin kerana jam sudah lewat pagi. Tidak puas meramas, Jefri dengan sedikit keberanian dengan perlahan menyelinapkan tangannya ke bawah bra emaknya. Tubuh Jefri menggeletar apabila tangannya kini menyentuh buah dadanya emaknya tanpa berlapik. Batangnya menjadi terlalu keras hingga dia rasa akan terpancut air nikmat di dalam seluar. Dahi Jefri terasa berpeluh dingin. Tangannya yang juga terasa berpeluh dengan perlahan mencekupi gunung pejal di bawah bra kepunyaan emak kandungnya sendiri. Puting buah dada emaknya terasa keras menyentuh telapak tangannya. Jefri menahan nafas menanti reaksi emaknya. Setelah menunggu seketika dan emaknya terus membatu, Jefri mulai meramas-ramas buah dada emaknya. Sambil merasakan kenikmatan meramas buah dada emaknya yang tidak begitu besar itu, Jefri bimbang emaknya akan terjaga dari tidurnya. Perasaan Halimatun tidak menentu. Darah telah naik ke kepalanya. Dia tidak dapat berfikir dengan waras lagi. Dia tahu yang dia mesti menghentikan perbuatan Jefri itu. Namun, dia juga menikmatinya setelah sekian lama tidak merasakannya. Dia dapat merasakan kelembapan yang telah lama terbit di dalam seluar dalamnya. Jefri semakin berani. Dia menguli-uli dan meramas sebelah buah dada pejal emaknya sebelum tangan beralih ke buah dada yang sebelah lagi. Dia memerhatikan wajah emaknya, mata emaknya masih terpejam rapat, tidur. Jefri merasa lega, dia kini memerhatikan pergerakan tangannya yang meramas buah dada emaknya di bawah blouse berwarna oren pucat itu. Halimatun terus mendiamkan diri, membiarkan anaknya Jefri meneroka buah dadanya. Sikunya yang sedikit menekan celah paha Jefri dapat merasakan kekerasan batang Jefri. Halimatun ingin mengeluh, mengerang, menggeliat kenikmatan tetapi dia sedaya upaya mengawal dirinya dan menahan pernafasannya. Jefri terus meramas dan menguli kedua-dua buah dada emaknya. Kemudian dia menggentel-gentel puting yang dirasakannya kecil tetapi mengeras apabila digentel. Dia membayangkan puting itu pernah dihisapnya sewaktu bayi dahulu. Akhirnya Halimatun merasakan dia perlu menghentikan perbuatan Jefri. Dia menggerakkan badannya sambil mengeluh. Jefri terkejut dan dengan cepat menarik keluar tangannya yang berada di bawah bra emaknya dan keluar dari bawah blouse yang dipakai oleh Halimatun. Halimatun bersandar sambil menenyeh kedua-dua matanya. “Uuuhhhhh mengantuknya,tertidur mak…… dah pukul berapa sekarang?”. “Aaa…errr……dah hampir pukul tiga mak”. Halimatun menyandarkan dirinya ke tepi tingkap bas memerhatikan suasana suram di waktu pagi di luar sana. Jefri menyandar di kerusi bas sambil memejamkan matadan meletakkan tangannya di atas dahi. Kedua-dua melayang perasaan masing-masing, yang hanya kedua-duanya sahaja yang tahu.


“Mak”, Jefri bersuara perlahan, hampir berbisik kepada Halimatun. “Hmmmm….”. Halimatun tersedar dari lamunan. Barisan pokok-pokok kelapa sawit di jalan yang dilalui oleh bas ekspress kelihatan lesu pada dini hari itu. “Bila pula kita nak datang ke Penang?”. “Eh baru je seminggu kat Penang tak puas, seronok ye?”. Jefri hanya tersenyum. Melihat kepada emaknya yang masih menyandar hampir ke tingkap bas. “Seronok ye mak kat Penang, macam-macam ada!”. Jefri cuba bergurau. Halimatun ketawa kecil. Jari-jemarinya yang agak kasar kerana menjalankan tugasan seharian sebagai surirumah dan membuka warung di sebelah pagi di kampung mereka dengan segera mencubit paha Jefri. Dia pun tidak tahu mengapa dia jadi begitu, mungkin reaksi spontan sebagai seorang wanita. Jefri memegang tangan emaknya. Terasa sejuk tangan Halimatun. Tangan itu diusap-usap perlahan. Halimatun membiarkan perlakuan Jefri malah dia menggenggam-genggam pula tangan anak lelakinya itu. Tangan mereka menjadi satu. “Jef rasalah mak, satu hari nanti Jef nak kerja kat Penang”. “Ya ke?”. Jefri mengganggukkan kepalanya. Dalam kesamaran dia tersenyum. “Habis tak kesiankan mak, tinggal sorang-sorang kat kampung?” Halimatun seolah-olah merajuk. Jefri tidak dapat menjawab. Dia terasa kesal kerana tersilap topik untuk berbual dan mungkin membuatkan emaknya sedih. Tangan emaknya ditariknya. Tubuh Halimatun kembali rapat kepada Jefri. Kepala Halimatun kembali menyandar ke bahu Jefri. Deruan enjin bas jelas kedengaran di pagi yang hening itu. Jefri meninjau-ninjau penumpang-penumpang lain di dalam bas. Jelas baginya hampir kesemuanya tertidur kerana perjalanan yang jauh dan kesejukan. Kelihatan mereka seolah terhinggut-hinggut di tempat duduk mereka kesan hentakan perjalanan bas. Jefri memerhatikan emaknya. Tubuh wanita separuh umur itu masih menyandar hampir dengannya. Dia memerhatikan dengan ghairah buah dada emaknya yang turut bergerak-gerak senada dengan hentakan pergerakan bas ekspress yang mereka naiki. Dari gerak-geri emaknya, Jefri meyakinkan dirinya sendiri yang emaknya tidak menyedari apa yang telah dilakukannya sebentar tadi. “Mak”. “Mmmmm…”. “Jeff sayangkan mak”. Serentak itu Jeff tunduk mencium dahi emaknya yang bertudung labuh itu. Gelora nafsu mulai meresap mengalir di dalam tubuh Halimatun. Dia meramas-ramas perlahan tangan Jefri, anak bongsu kesayangannya. Temannya selama ini sejak kematian Azhar, suaminya yang tercinta dan menemaninya di kampung apabila anak-anak yang lain pula merantau untuk bekerja dan belajar. Buah dada Halimatun yang telah diterokai oleh anaknya itu terasa mengeras semula. Buah dada yang telah lama tidak dibelai oleh tangan lelaki setelah kematian Azhar, suaminya dan bapa kepada Jefri. Celah kangkangnya dikepit-kepit kerana terasa gatal dan lembab. Sungguhpun telah berusia 45 tahun tetapi keinginan dan nafsunya tetap normal sebagai seorang wanita, apalah lagi setelah lebih tiga tahun menyendiri. Jefri menyondongkan kepalanya ke kepala emaknya yang terlentok longlai di atas bahunya. Kepala mereka bergeseran di antara satu sama lain. Bau perfume yang dipakai oleh emaknya kembali merangsang hidung Jefri. Wajah Jefri begitu hampir dengan emaknya. Di dalam kesuraman malam di dalam bas ekspress yang lampu di ruang penumpang telah dimatikan, Jefri melirik wajah emaknya. Baginya emaknya cukup ayu, berkulit hitam manis, berwajah bujur sirih dengan dihiasi sebutir tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Bibir emaknya kelihatan lembab, sesekali dilihat lidah emaknya menjilat bibir dan bibir itu mengemam-ngemam, mungkin emaknya ingin membasahkan bibirnya yang kering. Dari pandangan Jefri, emaknya tidak kelihatan seperti seorang ibu di dalam usia 40an. Ditambah pula dengan tubuh badan emaknya yang sederhana, mungkin orang akan menyangka usia emaknya hanyalah di dalam lingkungan awal 30an. Memang keluarga di sebelah emaknya tidak dimamah usia kerana datuk dan nenek serta bapa dan ibu saudaranya yang lain kelihatan lebih muda dari usia mereka sebenar. “Sayang mak”, Jefri mencium pipi emaknya. “Hmmmmmmm….’. Halimatun tersenyum apabila terasa bibir hangat Jefri mencium pipinya. Matanya terpejam. Walaupun itu hanyalah satu ciuman seorang anak kepada ibunya tetapi hati Halimatun tetap berdebar. Kedua-dua pahanya dikepit-kepit. Kelembapan dicelah kangkangnya membuatkan dia tidak selesa. “Sayang mak lagi”. Sekali lagi Jefri mencium pipi emaknya. Ciuman kali ini begitu hampir dengan bibir Halimatun. Jefri memerhatikan bibir emaknya. Lembab dan basah. Timbul rasa di hatinya ingin menikmati bibir itu. Tambahan pula nafas panas emaknya yang begitu hampir dengan wajahnya membuatkan dia betul-betul terangsang. Daripada kawan-kawannya terutama Badrul dan Ikhwan, Jefri selalu mendengar mereka bercerita tentang keenakan mencium bibir aweks mereka. Mereka bangga memberitahu langkah demi langkah sehingga dapat berkuluman lidah dengan aweks mereka. Jefri hanya tersenyum kelat mendengarnya kerana dia tidak pernah mencuba. Bagaimana hendak mencuba jika awek special pun tiada! Debaran dada Jefri bertambah kencang. Dia akan mencubanya. Ya! Dia akan mengucup bibir emaknya. Tiba-tiba, rasa takutnya menjelma. Bagaimana kalau emaknya menamparnya kerana kurang ajar? Namun sejak kecil lagi emaknya tidak pernah menamparnya. Lagi pula, hati Jefri terus berkira-kira sewaktu dia meraba buah dada emaknya di dalam panggung wayang, emaknya tidak marah. Hanya memegang kuat tangannya sahaja. Selepas itu tidak berkata apa-apa pun tentang perkara itu kepadanya. Jefri nekad, nafsu dan keinginannya juga tidak dapat dikawal. Usia remajanya dan di dalam keadaan tubuh yang berhimpit dengan seorang wanita yang bertubuh lebih kecil daripadanya membuatkan dia terangsang. Walaupun wanita itu ialah emak kandungnya sendiri. Satu ciuman lagi Jefri berikan kepada emaknya, kali ini hampir menyentuh bibir Halimatun. Kemudian dengan pantas dia menekan bibirnya ke atas bibir emaknya. “Uhhhhhhhh……”. Perlahan Halimatun mengeluh apabila terasa bibir hangat Jefri menekan bibir lembut dan lembabnya. Dia menggenggam kuat tangan Jefri kerana terangsang. Dia merasakan berada di alam khayal tetapi nyata. Matanya terpejam. Jefri begitu gopoh kerana bimbang emaknya membantah dan menolak kucupannya.Tetapi, emaknya merelakannya. Kemudian dia tersedar yang tangannya yang digenggam kuat oleh emaknya itu seolah-olah ditekan ke celah paha emaknya. Keadaan tubuh emaknya yang senget ke arahnya juga membuatkan sikunya menggesel-gesel buah dada emaknya. Wajah ayu emaknya, bibir lembut emaknya, haruman yang dipakai oleh emaknya membuatkan Jefri tenggelam di dalam kenikmatan. Kekebasan batangnya di dalam jean menyebabkan dia menggelisah mencari keselesaan di tempat duduknya. Halimatun mengeluh lemah apabila bibirnya yang lembab itu dikucupi oleh anaknya. Panas membara mulai menjalar di dalam tubuhnya apabila dia terasa lidah anaknya mula mencari ruang untuk menular masuk ke dalam mulutnya. Lidah anaknya itu terasa menujah-nujah giginya. Akhirnya Halimatun pasrah, dia membuka sedikit ruang bibirnya dan lidah anaknya lolos masuk ke dalam mulutnya. Mata Halimatun terpejam rapat. Malah dia terangsang apabila kucupan begitu sudah lama tidak dirasainya dari seorang lelaki. Keluhan dan desahan nafas Halimatun perlahan kedengaran apabila lidah anaknya menggesel-gesel kasar lidahnya yang masih kaku. Dari kucupan itu, Halimatun tahu yang Jefri bukanlah seorang yang berpengalaman tetapi sudah cukup untuk mendatangkan rasa ghairah di dalam dirinya yang telah lama kehausan dan gersang. Halimatun hilang kawalan diri apabila air liurnya dan air liur anaknya yang kelemak-lemakkan itu bercampur-gaul. Kemudian, Halimatun bagaikan tersedar. Tersedar yang perbuatan mereka itu telah melampaui batas. Dia menarik wajahnya dari cumbuan Jefri. Dia bersandar di kerusi, cuba menenangkan dirinya sendiri sambil menarik nafas panjang. Dadanya berombak-ombak. “Mak”. Jefri memanggil Halimatun, separuh berbisik. Bibirnya masih terasa kepanasan dan kehangatan kucupan pertama tadi walaupun hanya seketika. Halimatun tidak menjawab panggilan Jefri itu. Perasaan malu, sesal dan nikmat begitu bercelaru di jiwanya. Tangan anaknya itu tetap digenggam-genggamnya di atas pahanya. Bas ekspress terus menderu laju meneruskan perjalanan di lebuh raya itu

Halimatun tertidur di atas sofa di ruang tamu rumah mereka. Mereka tiba di kampung selepas subuh. Selepas memakai kain batik tetapi tetap dengan blouse oren pucat, Halimatun berbaring di sofa dan akhirnya terlelap kerana keletihan perjalanan yang jauh di dalam bas ekspress semalam. Jefri sedang berbaring menonton tv. Namun ekor matanya mencuri-curi pandang sekujur tubuh emaknya yang sedang tidur. Tubuh emaknya yang mengerekot bagaikan udang itu menaikkan ghairahnya kerana menampakkan punggung emaknya yang bulat dibaluti kain batik dan alur buah dada yang sedikit tersembul kerana dikepit oleh kedua-dua tangan emaknya. Halimatun bergerak-gerak di atas sofa, ini menjadikan kain batik yang dipakainya terselak menampakkan betisnya. Kemudian Halimatun berpusing membelakangkan Jefri. Blousenya yang terselak sedikit di bahagian belakangnya menampakkan juga pinggang seluar dalamnya yang berwarna biru muda kerana keadaan kain batiknya yang sedikit melorot ke bawah. Jefri memandang sekujur tubuh itu dengan perasaan yang ghairah. Pandangannya tidak lagi ke peti tv. Pemikirannya kembali kepada kenangan hangat bersama emaknya di dalam bas ekspress semalam. Kenikmatan meramas-ramas buah dada emaknya dan mengucup bibir emaknya berkali-kali berulang di kepalanya. Batangnya kebas mengeras. Dia menarik turun zip jeannya dan mengocok-ngocok batangnya. Halimatun membalikkan semula tubuhnya mengadap ke peti tv. Matanya tetap terpejam, masih tidur. Gerakan tubuh emaknya itu membuatkan Jefri terhenti mengocok batangnya. Dia memerhatikan seketika untuk memastikan yang emaknya memang sedang tidur, setelah yakin bahawa emaknya tidak terjaga, Jefri dengan cepat mengocok-ngocok batangnya lagi. Sambil mengocok, Jefri membayangkan semula ketika dia memeluk emaknya, meramas-ramas buah dada emaknya, mengucup bibir emaknya dan akhirnya tubuhnya menjadi kejang apabila batangnya yang keras itu menghamburkan air mani bertalu-talu. “Aaaahhhhhhh………”. Desahan yang agak kuat terpacul keluar dari mulut Jefri apabila maninya terpancut sambil tangannya terus kencang menggoncangkan batangnya. Sebahagian daripada air mani itu terpancut ke atas lantai di hadapan sofa. Desahan Jefri itu membuatkan Halimatun tersedar, matanya terbuka sedikit dan di dalam kesamaran itu dia sempat melihat Jefri sedang melancap. Dilihatnya Jefri menoleh ke arahnya sambil kelam-kabut memasukkan semula batangnya ke dalam jean dan menarik zip ke atas. Jefri terlentang sambil bernafas seperti seorang pelari baru menamatkan acara marathon. Sekali lagi dia tidak dapat mengawal dirinya dengan kenangan-kenangan ghairah bersama emaknya. Sambil melepaskan nafas perlahan-lahan, Jefri mendongak memerhatikan emaknya di atas sofa. Dia yakin emaknya masih terlelap. Halimatun menggeliat dan membuka matanya. “Dah pukul berapa Jef?”, Halimatun berkata, sambil mendepangkan tangannya dan menguap. Buah dada sederhana besarnya itu menonjol-nonjol menongkat blousenya. Kepalanya digeleng-gelengkan, menguraikan rambutnya di paras bahu. “Pukul 10 mak……”, Jawab Jefri sambil melihat jam dinding di rumah mereka. “Mak nak pegi mandi ya”. Halimatun berpura-pura dia benar-benar baru bangun tidur. Apa yang dilihatnya tadi masih bermain-main di kepalanya. Dilihatnya Jefri juga berpura-pura menonton tv dengan kepalanya berlapikkan tangan dan kakinya bersilang. “Air apa ni?”. Spontan Halimatun berkata apabila kakinya terpijak setompok lendir air mani Jefri di hadapan sofanya. Dalam masa yang sama akal Halimatun bagaikan komputer memberikan jawapan yang itu adalah air mani Jefri yang terpancut jauh semasa melancap tadi. Jefri kelu untuk menjawab dan dia baru perasan rupanya beberapa tompok titisan air maninya telah terpancut ke atas lantai. Tubuhnya sejuk, sedikit bimbang, kalaulah emaknya tahu! Halimatun tidak berkata apa-apa lagi, sambil membetulkan pinggang kain batiknya, dia berlalu ke bilik air. Di dalam bilik air, Halimatun mencalit dengan jarinya kesan air mani yang dipijaknya tadi. Kemudian jari itu dihidunya. Bau yang sedikit tengik air mani Jefri itu mengingatkan semula bau air mani suaminya Azhar, selalunya selepas bersatu dengan Azhar, Halimatun akan mencalit jarinya pada bekas air mani Azhar yang tercicir keluar daripada cipapnya dan menghidunya sebelum dia membersihkan cipapnya di dalam bilik air. Apabila mengingatkan semua itu, dadanya terasa sebak. Pasti ia tidak akan berulang lagi kerana Azhar telah tiada untuk selama-lamanya. Halimatun tersenyum bila teringatkan betapa kelam-kabutnya Jefri melancap tadi. Dia seorang wanita dewasa dan memahami bahawa tabiat melancap memang perkara biasa apabila di alam remaja. Cuma dia tidak menyangka akan dapat melihat Jefri melancap. Halimatun mula menjirus air ke seluruh tubuhnya. Kesegaran menjelma kembali ditubuhnya setelah disirami air yang dingin berulang-ulang. Kesegaran itu membuatkan ia teringat kembali sentuhan anaknya ke atas buah dadanya, kucupan anaknya, imbauan saat-saat manis bersetubuh dengan suaminya dahulu. Dia mengusap-usap celah kangkangnya dan akhirnya mendesah dengan kuat dan tertahan-tahan apabila mencapai nikmat. Halimatun tersandar di dinding bilik air dengan nafas yang kasar. Kesegaran yang baru dirasainya tadi kini bertukar menjadi kelesuan. Jefri lega kerana baginya emaknya tidak perasan terpijak air maninya. Dia dengan cepat mengelap lantai itu dengan kertas tisu yang diambilnya dari atas meja. Kemudian dia terasa hendak membuang air. Ketika melintas di hadapan bilik emaknya untuk ke bilik air dilihatnya pintu bilik emaknya sedikit terbuka. Ternampak olehnya emaknya hanya berkemban kain tuala nipis berwarna putih. Sehelai tuala lagi membalut kepalanya. Dada Jefri berdebar semula. Akalnya yang berpandukan nafsu membuatkan dia memberanikan diri mengintai emaknya di celah pintu bilik yang tidak tertutup rapat itu. Lagu ‘Pulangkan’ nyanyian Misya Omar kedengaran perlahan dari radio di dalam bilik itu. Emaknya hampir separuh bogel kerana tuala itu hanya melindungi buah dada dan sedikit bahagian atas punggungnya. Emaknya berdiri berhadapan dengan cermin almari hias. Jefri diam membatu apabila dia melihat emaknya membuka tuala yang menutupi kepalanya dan mula mengeringkan rambut. Jefri tahu, dia tidak sepatutnya mengendap emaknya sendiri tetapi dia tidak terdaya melawan kehendak gelora jiwanya. Jefri hampir beredar kerana bimbang emaknya akan tahu perbuatannya itu apabila tiba-tiba dilihat emaknya merungkaikan simpulan kain tuala di tengah-tengah buah dadanya. Keasyikkan yang amat sangat menular ke seluruh tubuh Jefri. Tubuh Jefri seakan-akan menggeletar apabila emaknya membuka kain tuala dan memaparkan tubuh telanjangnya di hadapan cermin. Jefri membesarkan matanya, dia bagaikan tidak percaya sedang menatap tubuh telanjang emaknya. Emaknya masih cantik. Berkulit hitam manis, buah dadanya sederhana besar dengan puting hitam yang kecil. Buah dada itu masih kemas walaupun sedikit melayut ke bawah. Mata Jefri menjalar ke celah paha emaknya, bulu-bulu kehitaman yang nipis melindungi mahkota emaknya. Batang Jefri yang keras kerana ingin membuang air kecil di bilik air kini mulai mengebas di dalam seluarnya. Emaknya tunduk untuk mengambil sesuatu dari laci almari hias. Punggungnya ke belakang apabila ia tunduk dan kakinya sedikit mengangkang. Jefri membesarkan matanya apabila melihat punggung emaknya yang sederhana besar itu dan dari celah paha emaknya dapat dilihatnya bibir cipap emaknya yang berkilat lembab. Jefri menelan liur pahit. Dari gerakan tubuh emaknya Jefri dapat merasakan emaknya akan berpaling ke arah pintu. Dengan segera dia berlalu ke bilik air. Di dalam bilik air, Jefri melancap lagi.


“Jeff, ni ada surat daripada Kak Aina”, Halimatun gembira sambil mengoyak sampul surat yang baru diambil dari peti surat di luar rumah. “Apa katanya mak?”, Jefri keluar ke ruang tamu rumah sambil mengeringkan rambutnya dengan tuala. Dia hanya berseluar pendek untuk bermain bola sepak tanpa berbaju. Otot lengan dan perutnya kelihatan menimbul ketika dia mengelap kepalanya dengan tuala. “Baru nak baca ni, tah dah berapa hari kat peti surat tu”. Jawab Halimatun sambil duduk di sofa membuka lipatan surat yang di terimanya daripada Aina. Baju kurung Kedah yang longgar di bahagian dada menampakkan sepasang gunung kenyalnya yang terbungkus kemas dengan bra yang berwarna coklat cair. “Mmmmmm, dia kirim duit ni”, Halimatun tersenyum keriangan apabila lipatan wang pos turut berada di dalam lipatan surat yang diterimanya itu. Memang Aina anak keduanya yang bertugas sebagai seorang guru di Terengganu tidak pernah lupa mengirimkan wang kepada mereka di kampung. “Petang karang bolehlah Jef pergi tukar kat pejabat pos”. Kata Jefri sambil melabuhkan punggungnya di sebelah emaknya. Aina selalu menulis namanya di wang pos yang dikirimkan untuk memudahkan urusan tuntutan di pejabat pos. Bau sabun yang segar selepas mandi dari badan Jefri meresap ke dalam hidung Halimatun. “Dia nak kena pegi kursus… eh jauhnya, kat Kuantan”, Halimatun memberitahu Jefri sambil matanya terus menatap surat yang dibacanya. Jefri memerhatikan surat yang sedang dibaca oleh emaknya. Tubuhnya yang hanya berseluar pendek dan tidak berbaju itu terhimpit di tubuh emaknya. Sambil melihat surat yang dibaca oleh emaknyanya, mata Jefri mencuri-curi pandang buah dada emaknya dari celah leher baju kurung Kedah yang dipakai oleh emaknya. Baju kurung itu hanya sedikit melepasi pinggang. “Ni… ni… dia ada pesan dengan kau, jangan dok ngorat Hartini anak Makcik Seha… kau tu tak hensem!”, Halimatun ketawa. “Mana ada, bak sini surat tu Jef nak tengok’, Jefri turut ketawa, sambil cuba merebut surat yang sedang dibaca oleh Halimatun. “Nanti lah, mak belum abis baca ni”, Halimatun melarikan tangannya untuk mengelakkan surat itu direbut oleh Jefri. Tubuhnya senget di atas sofa nan lembut itu kerana dihimpit oleh Jefri. “Kak Aina tak tulis cam tu pun, mak saja tambah!”, Jefri terus cuba merampas surat itu dari tangan emaknya. Gurauan dan gelak tawa kedua anak beranak itu menyebabkan Halimatun terbaring di atas sofa dan Jefri tertiarap di atas tubuhnya. Debaran dada Jefri menggelegak bila mereka berdua berada di dalam keadaan begitu. Kedua-dua tangan emaknya meregang di atas kepala emaknya kerana dipegang oleh Jefri. Dia menatap wajah emaknya yang comel, mempunyai sebutir tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Emaknya tersenyum memandangnya. Bibir basahnya begitu menggoda. Dengan gementar Jefri merapatkan bibirnya ke bibir emaknya. Emaknya menutup mata perlahan sambil ruang mulutnya terbuka apabila bibir Jefri menyentuh bibirnya. Jefri tidak menunggu lagi, lidahnya terus menjalar ke dalam bibir panas dan lembab emaknya. Jari-jemari Halimatun terlerai, surat daripada Aina terlepas dan jatuh ke atas lantai. Dia terbuai dengan nafsu. Mata terus kuyu. Dadanya berombak-ombak. Di sudut pahanya, terasa kelembapan mulai membasah. Apabila Jefri menarik lidahnya keluar dari mulut emaknya, lidah emaknya pula menjalar lembut ke dalam mulutnya. Jefri menghisap lidah emaknya dan emaknya mengeluh perlahan. Kucupan mereka berterusan, dari yang pertama ke kucupan yang kedua dan dari kucupan yang kedua ke kucupan yang ketiga. Sementara tangan kanannya meregang kedua-dua tangan emaknya di atas kepalanya. Tangan kiri Jefri masuk ke bawah baju kurung Kedah yang dipakai oleh emaknya dan menggelongsor ke bawah bra emaknya, mengelus perlahan seketul daging kenyal itu. Kali ini Halimatun sedar yang dia tidak lagi berpura-pura tidur, dia juga tidak melarang perbuatan anaknya. Jefri mendesah apabila merasai kenikmatan meramas buah dada emaknya. Terasa gementar jarinya ketika dia menggentel-gentel puting buah dada emaknya, membuatkan emaknya semakin mendada, menolak buah dada itu penuh masuk ke dalam tangannya. Bibir mereka berdua terasa kebas dan membengkak kerana kucupan berahi yang berterus-terusan. Seketika kemudian, Halimatun meronta, melepaskan dirinya daripada Jefri. Dia tercungap-cungap. “Jef….sudah, tak…tak baik buat cam ni”. Larangannya tidak memberi kesan kepada Jefri yang tenggelam di dalam taufan nafsu. Dia kembali memegang tangan emaknya dan meregangkan tangan itu ke atas kepala. Dengan tenaga remajanya dia menekan kembali tubuh emaknya. Tangannya menyelak baju kurung emaknya dan menguak bra berwarna coklat air itu ke atas dada. Terdedahlah sepasang buah dada sederhana besar yang empuk hitam manis milik emaknya di hadapan matanya. Sepasang puting kecil yang comel di kemuncak kedua-dua gunung pejal itu kelihatan terpacak keras. Mata Jefri bersinar terpaku memerhatikan buah dada emaknya. Jefri tunduk keghairahan untuk menghisap buah dada emaknya. “Jeff….jangan!”, Halimatun kembali meronta. Sesalan bertalu-talu timbul dibenak Halimatun. Ketelanjuran itu tidak boleh dipersalahkan kepada Jefri. Dia lebih dewasa malahan jauh lebih dewasa, emak kepada Jefri pula. Dia boleh mengelakkan ketelanjuran itu dari awal lagi tetapi sebenarnya dia juga yang hilang kawalan. Dia juga yang merangsangkan Jefri. Kini Jefri anak remajanya, bagaikan singa lapar yang tidak lagi boleh berfikir secara waras. Kain batik yang dipakai oleh Halimatun terlerai dipinggang dan menampakkan seluar dalam putih yang dipakainya. Hati Halimatun benar-benar cemas, tambahan pula terasa olehnya batang Jefri yang keras menujah pahanya. Dia tidak mahu terus terlanjur, dia harus melakukan sesuatu untuk menghentikan Jefri. Larangannya tidak lagi dipedulikan oleh anaknya yang sedang ghairah dan rakus itu. Halimatun merentap sekuat tenaga tangannya sehingga terlepas daripada pegangang Jefri. Tangannya terus turun ke perut berotot tegap Jefri dan masuk ke dalam seluar anaknya. Dengan cepat dia menggengam batang Jefri di dalam seluar. “Hahhhhhh…….”, Jefri hampir menggelepar kenikmatan apabila batangnya yang keras bagaikan konkrit itu dipegang oleh emaknya. Dia tersembam di tepi leher emaknya, merasa kenikmatan yang tidak dapat digambarkan, ketika bibirnya begitu hampir untuk menghisap puting buah dada emaknya. Dadanya yang tidak berbaju dan menekan buah dada emaknya yang terdedah itu sehingga terpenyek membuatkan dirinya semakin ghairah. Kesempatan itu diambil oleh Halimatun untuk menolak dengan kasar tubuh Jefri sehingga terlentang di atas sofa. Halimatun harus melakukannya dengan pantas untuk mengelakkan ketelanjuran. Seluar pendek Jefri di tariknya turun ke paras paha. Batang Jefri meleding bagaikan spring terpacak di hadapan mata Halimatun. Halimatun terhenti sebentar memerhatikan batang Jefri yang sederhana besar dan kepalanya yang mengembang dengan lendir berahi yang sudah mengalir keluar dari mulut kemaluan itu. Halimatun berada dipersimpangan, melakukannya atau tidak ? “Makkkkkk……”. Terdengar oleh Halimatun desahan Jefri. Dia terasa tangan Jefri cuba menarik bahunya dengan kasar supaya berbaring semula. Dia harus melakukannya segera sebelum terlambat. Halimatun duduk berkeadaan menyiku merentang perut Jefri. Dia memegang semula batang anaknya Jefri. Terasa panas batang keras itu di dalam genggamannya. Pemandangan Halimatun mulai kabur dengan air mata sesalan apabila dia mula menggerakkan tangannya dengan gerakan ke atas dan ke bawah. Perkara yang sama dilakukan kepada Azhar, suaminya yang tersayang ketika dirinya di dalam keadaan uzur dan Azhar ingin bersamanya suatu masa dahulu. Tubuh Jefri menggeletar kenikmatan apabila kemudiannya terasa ibu jari emaknya memain-mainkan kepala kemaluannya yang berlendir itu. Kepala kemaluannya merah berkilat diselubungi lendir nikmatnya sendiri. Dengan perlahan dan cermat Halimatun mengocok semula batang Jefri sehingga terdengar lagi keluhan kenikmatan dari mulut Jefri. Halimatun memerhatikan semakin banyak lendir berahi yang jernih keluar dari mulut kemaluan anaknya. Di antara celah pahanya, kelembapan dan kegatalan yang luar dari kebiasaan semakin dirasainya. Seluar dalam putihnya lencun dengan air nikmatnya sendiri. Dia benar-benar keliru di antara nikmat dan sesal yang silih berganti di hatinya. Halimatun tahu, dia tidak sepatutnya melakukan ini semua. Dia bagaikan tidak percaya dirinya di dalam keadaan bra yang terkuak ke atas dada sehingga mendedahkan buah dadanya dan kain batik yang melorot ke bawah pinggang sehingga memperlihatkan seluar dalam putihnya itu sedang melancapkan anak lelakinya sendiri. Halimatun terus menekan tubuhnya di atas perut Jefri. Dia terus menggenggam dan mengocok-ngocok batang Jefri yang keras, licin dan berkilat itu. Halimatun masih cuba meyakinkan dirinya yang semua ini bukan realiti, mungkin mimpi atau fantasi di siang hari. Tidak mungkin dia yang sedang memegang dan melancap batang anaknya sendiri, mungkin seorang perempuan yang lain. Tiba-tiba, Jefri menggelepar dengan raungan tertahan-tahan yang kasar. Punggung Jefri terangkat-angkat. Halimatun tersentak apabila deretan pancutan air mani Jefri yang keputihan memancut keluar dari batang kemaluannya. Pancutan itu terpercik ke dadanya dan terus mengalir turun ke alur buah dadanya. Air mani itu terasa hangat. Halimatun terus menggoncang-goncangkan batang Jefri menyebabkan pancutan yang seterusnya mencurah-curah di atas perut Jefri. Dia dapat menghidu bau tengik air mani anaknya itu. Bau yang begitu dirinduinya selama ini. Halimatun merebahkan dirinya di atas perut anaknya Jefri, tangannya terus mengocok-ngocok perlahan batang Jefri yang mulai lembik dan mengecil.
Halimatun melepaskan nafas perlahan-lahan, dia sebenarnya kebingungan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

© 2009 - Pustaka Orang Dewasa | Design: Choen | Pagenav: Abu Farhan Top