RSS

NIKMATNYA ADIK IPARKU

ADIK IPARKU

Peristiwa ini berlaku lebih kurang dua tahun lalu. Ceritanya begini. Aku
mempunyai seorang adik ipar dan telah berkawin. Namanya Shikin.
Wajahnya cun habis, ada iras-iras pengacara TV3 iaitu Zakiah Anas.
Walaupun begitu belum ada anak lagi. Nasibnya agak malang kerana
suaminya sedang berada di Pusat Serenti ( Rehabilitas ) atas kesalahan menghisap ganja.

Suatu hari aku pulang kekampung mertuaku diselatan tanah air untuk
menjenguk anak dan isteriku yang telah pulang cuti lebih awal dariku.
Aku sampai kerumah mertuaku lebih kurang jam 10 pagi. Aneh kudapati pintu
rumah tertutup dan berkunci.

Sangkaanku seisi rumah mungkin telah keluar termasuk adik iparku Shikin.
Aku lantas mengambil kunci rumah yang memang sentiasa disorokkan
dilubang besi garasi Mobil. Tempat kunci ini hanya diketahui oleh ahli
keluarga terdekat sahaja demi keselamatan.

Bila pintu dibuka ak! u agak terkejut kerana melihat bilik tidur adik
iparku diterangi cahaya lampu. Aku cuba meninjau ke dalam tetapi tiada
sesiapa kecuali seluar dalam dan coli yang bersepah dalam bilik yang
berkemas rapi.

Nafsu ku mula memuncak bila kuingatkan yang adik iparku kini
keseorangan. Kemudian kudengar bunyi orang sedang mandi dalam bilik air.
Dada ku makin berkocak. Aku yakin yang sedang mandi adalah adik iparku.
Aku kembali mengunci pintu rumah takut kalau-kalau sesiapa balik.

Perlahan-lahan aku memanjat atas kabinet dapur dan cuba mengintai dari
situ. Berderau darahku melihat tubuh mongel Shikin dengan buah dada yang
mengkal menggunung tanpa ditutupi seurat benang pun. Dia begitu asyik
mengusap tubuhnya dengan sabun tanpa menyedari sepasang mata sedang
memerhatikannya. Agak lama Shikin mengusap-usap terutama bahagian
lurahnya sambil mendengus keenakan..... Shikin terus mengusap celahan
pantatnya. Aku tersenyum bila melihatnya memuaskan nafsu secara begitu.
Ad! ik iparku sebenarnya dahagakan belaian dan usapan seorang
lelaki.......

Sebentar kemudian Shikin selesai mandi dan mengesat tubuhnya . Aku
bergegas turun dan bersembunyi disebalik almari berhampiran bilik
tidurnya. Ku lihat dia selamba sahaja melangkah masuk kebiliknya dengan
tuala dililit dikepalanya sahaja. Fuhh....mengancam habis adik ipar aku
seorang ini. Puas aku melihat tubuh mongel yang melepak ini didalam
biliknya. Aku sudah tidak tertahan lagi. Perlahan-lahan aku cuba hampiri
pintu biliknya. Entah macam mana Shikin tiba-tiba menoleh kearah muka
pintu dan terkejut melihat aku yang tercegat disitu.

"Abang"!!!..... serentak dengan itu dia mencapai tuala dan sempat
menutup bahagian depan tubuhnya sahaja dan wajahnya berubah kerana malu
teramat sangat.

"Abang dah tengok habis!... Fuhh cantiknya Shikin ini."... Aku cuba
mengumpan. Dia tersenyum sambil menyuruh aku beredar dari situ. Namun
aku semakin berani. Aku melangkah masuk ke biliknya dan menariknya
duduk! ditepi katil. Shikin mulanya membantah.

"Jangan bangg...! nanti sesiapa datang mampus kita ", ujarnya.

"Jangan takut ..pintu dah abang kunci" aku memberi keyakinan kepadanya.

Aku merenung matanya. Shikin menundukkan mukanya. Bahagian belakang
tubuhnya terdedah. Sepantas kilat aku memaut dan merebahkan adik iparku
ke atas tilam.

"Jangan bang...!! takuttt..!" Aku tidak memperdulikannya.Batang ku yang
telah beberapa hari tidak menikmati fefet akan ku jamahkan kedalam alur
lurah adik iparku. Aku terus menggomol Shikin. Tolakannya semakin lemah.

"Bangggg... Shikin takut..!" ulangnya berkali-kali. Akhirnya Shikin
mengalah bila aku mula menghisap puting teteknya.Kiri dan kanan
berselang seli manakala tangan ku merayap dan mengusap apom yang tembam
kepunyaannya.

"Huhhhhh.... Iskkkk...." Erangan dan rengekan kini mula kedengaran dari
mulutnya. Pantas kukucup dan menghisap lidahnya pula.

Sedang aku menguli dan meramas tetek Shikin tiba-tiba! telefon
berdering. Bingkas Shikin menolakku.Terkejut benar dia. Sambil mencapai
tuala dan menutup tubuhnya dia mencapai gagang talipon.

Rupa nya panggilan dari bapa mertuaku iatu bapa Shikin. Dia memberitahu
kereta mereka rosak dan mereka kini berada dirumah bapa saudaranya.
Shikin berbohong dengan mengatakan aku baru sebentar tadi menalipon ke
rumah dan akan sampai lebih kurang tiga jam lagi.

Bapa mertuaku berpesan supaya aku menjemput mereka selepas asar nanti.
Selepas meletakkan gagang talipon Shikin kembali ke katil sambil
tersenyum ghairah....

Tetapi aku segera mengawal diriku. Aku harus bertenang dan tidak perlu
tergopoh-gapah. Sambil berdiri aku merenungnya dan berkata,

"Abang nak mandi dulu. Cuci badan bersih-bersih pakai sabun biar
wangi....... " Dalam hatiku pula berkata biarlah dia tunggu aku mandi.
Lagi lama dia tunggu, lagi banyak air mazinya meleleh keluar dari lubang
pantatnya dan lagi mudah aku nak masuk nanti. Aku mencapai tuala dan te!
rus kebilik air.

Dalam bilik mandi, aku berangan-angan macam-macam cara nak aku kongkek
Shikin.

Nak suruh dia hisap batang atau aku nak jilat dulu pantatnya; nak cara

melentang atau nak cara menonggeng; nak plain sex atau nak romen
lama-lama atau nak terus kongkek sahaja.....seribu satu khayalan
menjelma. Batangku dah tegang mencanak semasa aku mandi tu. Bila aku
sabunkannya, mengurut-ngurut sana sini dia jadi tambah garang macam dah
tak tersabar lagi. Macam lembu garang dah nak merentap tali.

Kalau macam ni, baru sekali sorong ke lubang fefet Shikin, tentu aku
dah terpancar mani! Buat malu saja. Lantas aku melancap dulu supaya
terkeluar satu round air maniku. Baru nanti boleh main lama sikit. Namun
ini satu kerugian, sepatutnya load yang pertama ni, yang pekat padat dan
kuat pancutannya ni kena lepaskan dalam lembah larangannya. Baru lebur
seluruh isi pantatnya. Tetapi aku fikir kalau terpancut dengan dua kali
sorong tarik, tak guna. Lantas aku! terpaksa buat satu pengorbanan
kerana dia amat memerlukan kepuasan climax sebenarnya. Batang memang dia
dah pernah rasa dari laki dia. Aku kena puaskan dia, lebih penting dari
memuaskan aku punya senjata.

Aku menggenggam batang zakarku yang sedia tegak keras dengan tangan
kananku.Air sabun yang melicinkan pergerakan jejajriku membuatkan amat
mudah mengurut batangku. Aku memejamkan mataku membayangkan tubuhnya
yang sudah bertelanjang bulat menonggeng didepanku. Kedua tangannya
berpaut pada sinki sambil punggungnya melentik ke arahku....dan jejariku
kian kemas mengurut dan meramas batang butuhku.

Dalam membayangkan aku menyorongkan batang zakar ku yang tegang keras
kecelah rekahan bibir pantatnya dari arah belakang, aku mula merasakan
satu macam syok dan kegelian. Tanganku kian rancak memainkan peranan.
Turun naik dalam pergerakan yang penuh kemahiran. Sedikit turun kebawah,
dan naik semula hingga jari terkena sedikit menyentuh takuk di kepala;
turun sikit kebawah dan n! aik semula. Semakin kuat rasa kegelian
terbina di batang zakar, semakin dalam aku bayangkan batangku memasuki
lubang pantatnya.

Kepanasan dan kelicinan air sabun yang mula membuih kerana geseran
tanganku memberi satu simulasi seolah-olah batangku benar-benar sedang
dikemut dan disedut oleh saluran pantatnya. Kian kuat kegelian, kian
laju jejariku melancapkan batangku yang telah mula mengedik-ngedik
kenikmatan. Dan, kini buah pelirku mula terasa keras dan batang ku
menceding lain dari biasa. Aku terasa seperti arus letrik tiba-tiba
menjalar keseluruh urat sarafku. Badan menjadi kejang serta aku sudah
terdiri di hujung jari kaki. Tiba-tiba semua pergerakan terhenti, aku
kejang seketika, dan dengan satu ledakan yang menggegarkan seluruh
tubuhku, air mani melancut dalam gumpalan pekat diikuti satu rasa nikmat
kepuasan nafsu yang tadinya bergelora.

Beberapa kali pancutan itu berulang, menggegarkan badan setiap kali ia
meledak. Mata ku terpejam rapat, sehingga selesai! semua berlalu.
Kenikmatan yang aku rasakan dengan cara begini kadangkalanya jauh
melebihi kepuasan melakukan persetubuhan itu sendiri.

Bila aku telah recover dan membuka mata, aku ternampak gumpalan air
putih pekat melekat dalam beberapa tompokan di dinding tiles yang licin.
Ada yang dah mula mencair dan meleleh turun berbentuk jaluran menghiasi
dinding yang berwarna warni itu.
Cepat-cepat aku pancutkan air shower
dan dinding bersih semula.

Setelah selesai mandi aku keluar dari bilik mandi terus masuk ke bilik.
Ku lihat Shikin tergolek di atas katil sambil membaca majalah.

"Lamanya abang mandi....." usiknya sambil meleretkan matanya ke arahku.

"Biasalah...banyak berangan-angan. Nak jadi pengantin baru!" aku cuba
berselindung dengan gurauanku.

Aku segera mendekatinya dan perlahan-lahan aku merebahkan tubuhku disisi
adik iparku diatas tilam empuknya. Aku memulakan perananku dengan memaut
bahu, mencium pipinya dan terus menyusuri hidungku kepip! i Shikin yang
licin, lembut dan gebu. Menyusuri ke dagu dan leher, naik semula ke
pipi, kehidungnya, dahinya dalam keghairahan yang membangkitkan nafsu.
Baru ternampak kesannya. Nafas Shikin kian kuat dan matanya kuyu,
tangannya mulai memaut leherku.

Aku masih terus mencium dan mencium bahagian pipi, leher, telinga dan
dadanya yang terdedah. Shikin semakin erat memaut leherku. Aku mahu
panaskan enjinnya dulu. Jangan gopoh kerana ayam dah ada dalam
genggaman. Cuma sekarang sedang mengasah pisau untuk menyembelihnya
sahaja. Ciuman ku kini melarat kepada menjilat pula. Seluruh dagu Shikin
ku jilat perlahan dan lembut.

Aku mula menggigit-gigit kecil dan mengulum-ngulum cuping telinga
Shikin. Ini membuatkan badannya naik "goosebumps' dan tegak bulu roma.
Aku belum mahu mengusik pantatnya, tapi aku pasti lembah larangan Shikin
sudah kembang dan basah mengalirkan lendiran mazi. Shikin sudah
terkapai-kapai, antara sedar dengan tidak. Matanya pejam rapat,
menggetap bibir, sem! entara badannya menggelisah tak tentu keruan. Aku
terus lagi memeluk, mencium dan menggomolnya.Rakus, tapi lembut dalam
pergerakan yang kemas dan teratur.

Akhirnya aku terasa tangan Shikin meraba-raba ke arah pangkal pahaku
mencari-cari sesuatu. Aku pandukan tangannya ke batangku dan
meletakkannya disana.

Seperti yang kuduga apabila dapat saja benda itu Shikin terus
menggenggam dan meramas-ramasnya dengan penuh geram. Badan Shikin dah
mula bergoyang kekiri ke kanan tak tentu arah dan mulutnya merengek
sesuatu yang aku pun tak faham.

Aku rasa sudah tiba masanya untuk mara setapak lagi.Sebelah tanganku

perlahan-lahan merayap dari lutut ke paha dan naik kepinggangnya. Dia
mengangkatkan badannya sambil matanya masih terpejam rapat.Kemudian
Shikin terus celapakkan sebelah kakinya memeluk pinggangku. Aku sempat
menempatkan tapak tanganku di celah kangkangnya. Sambil tangan kiriku
membantalkan kepalanya, tangan kananku pula mengusap-usap pantatnya.

Tetapi aku tetap belum mahu memulakan penetration. Aku mahu adik iparku
terus histeria. Biar dia ingat aku sampai bila-bila. Lama aku mengucup
mulutnya sambil menghisap lidah dan tanganku pula menggosok-gosok
pantatnya. Air fefet Shikin mencurah-curah turun macam paip bocor dan
dia dah mula mengerang. Oleh kerana kami masih berkucupan aku tak nampak
macam mana rupa bukit merekah dibawah sana. Tetapi jejariku memang lebih
cekap dari mataku. Dengan meletakkan tapak tanganku menekap apamnya aku
dapat membayangkan bentuk dan rupa rekahan bibir luar, kemerahan bibir
dalam, dan ketegangan biji kelentitnya.

Semuanya berdenyut-denyut di tapak tanganku yang basah dan panas
menekapnya. Aku mula menghidupkan jari telunjukku dan menari-nari
dicelah rekahan bibir fefet Shikin. Berpusar-pusar ke atas, kebawah, ke
kiri, ke kanan mencari biji kelent*t yang tersembunyi dicelah kelopak
bibirnya. Dia meliuk melintuk meronta mengerang dan menangis. Sampai ak!
u lihat air matanya mula meleleh turun ke pipinya baru aku berhenti.

"Shikin..abang buat kasar ke.......sakit ke..?" aku bisikkan halus tak
mau merosakkan suasana. Matanya masih pejam tetapi menggeleng-gelengkan
kepala.

"Taaaak... sedaaaaap....!!" Dan terus dia menangis lagi.

Aku merasa yakin segala usaha ku berhasil. Memang aku nak lonjak dia
setinggi-tinggi yang mungkin ke puncak nikmat asmara. Siapa yang dah
merasa akan tahulah rasanya. Kalau laki di rumah hanya mengongkek bini
sebulan sekali, alamat goodbye lah pastinya. Kalau hantar wang bulanan
bererti membela burung untuk disembelih oleh orang lain lah adanya.

Aku meneruskan perananku kerana aku tahu Shikin sudah bersedia. Tanpa
memberi apa-apa isyarat aku segera bangun dan mengangkangkan kakinya
seluas mungkin. Shikin tak membantah, malah mengikut saja. Secepat kilat
dengan sebelah tangan aku menyorongkan sebiji bantal kebawah
punggungnya. Waduh! Bayangkan dia terlentang melentik ke atas begitu!
dengan pantatnya merekah luas memandang ke arah aku! Bibirnya kemerahan
terserlah dengan percikan air jernih yang mengalir seperti sebuah alur
menuruni lurahnya, meleleh turun kebawah, membasahi lubang dubur dan
celahannya. Bibir dalamnya mengembang berkilat mengembang- kempis
seperti sebuah mulut yang amat kehausan.

Di atas sekali, tompok kecil bulu hitam halus bertakhta dipuncak
pantatnya, dimana bulu itu kian menipis kebawah hingga ke permulaan
rekahan bibir luarnya. Kelopak di atas separuh terbuka dan mengembang
dek keghairahan nafsu berahinya. Seketul daging berwarna kemerahan
menonjol dicelahnya.Biji kelent*t Shikin tidak boleh bersembunyi lagi.

Ke bawah sedikit di tengah-tengah lurah jelas aku lihat lubang kecil
menghiasi dasarnya, Lubang ini agak tertutup rapat, kerana dalam
keghairahan yang di alaminya sekarang, lubang kencing tak ada fungsinya;
lubang fefet pula yang mengambil alih kuasa. Dibawah lubang kencing ini
aku lihat liang saluran farajnya sudah k! embang ke tahap maksimanya.

Merahnya lain macam, seolah-olah bercahaya dan kedutan-kedutan dinding
saluran dalam jelas kelihatan, berkilat dibasahi titisan dan percikan
air nikmatnya. Sesekali lubang saluran pantatnya itu mengempis
mengeluarkan cecair jernih mengalir keluar membasahi bibir tepinya. Aku
terpegun lama, menikmati kepuasan membelek fefet adik iparku
sepuas-puasnya. Kemudian aku menggeselkan bulu janggut ku pada peha
Shikin membuat dia menggeliat menahan sedap.

"Mmmhhh..." kudengar erangannya.

Aku tak membuang masa lalu bibirku mencari pelepah buntutnya yang halus
dan pejal itu. Bila hembusan nafasku singgah di punggung Shikin, kulit
di sekelilingnya kelihatan meremang dengan bintik-bintik roma yang
terangsang oleh kehangatan nafas jantan. Aku mengigit geram daging
punggung Shikin, sambil itu lidahku sengaja kupanjangkan dan menjilat
celah dua kelopak fefet Shikin.

"Oooohhh...ahhh.." rengekan kecil keluar dari mulutnya.

fefet Shik! in kian lencun. Jelas kelihatan bibir pantatnya
tercungap-cungap bagaikan menjemputku untuk terus menjilat lembah
gersangnya.Aku sengaja melengahkan lidahku dari menyentuh biji kelent*t
Shikin yang agak panjang dan kini keras terselit di pelepah fefet gebu
itu.

Meskipun aku sangat menginginkannya, tapi ego lelaki ku bertekad untuk
memaksa Shikin merayuku untuk menjilatnya.Kerana tak tertahan Shikin
menghempas tundunnya ke mulutku, sambil cuba merapatkan biji mutiaranya
itu ke lidahku... Akhirnya aku menyembamkan mukaku dan menekapkan
bibirku tepat kelubang Shikin! Aku terdengar dia menjerit kecil, tetapi
dua pehanya memeluk erat kepalaku agar lebih kuat menekap kepantatnya.
Telingaku hampir bengang terhimpit peha Shikin yang padat gebu berisi,
tetapi aku tak peduli,kerana kenikmatan menjilat fefet dah membuat aku
hampir tak sedar diri. Aku lulurkan lidahku sepanjang alur fefet
Shikin, ke atas dan ke bawah dalam slow motion yang membuatkan dia
mengeluh, mengerang, menggeli! at dan terkujur keras mengejang. Ke atas,
ke bawah, dari atas menyentuh biji kelentitnya, ke bawah melurut lurah
hingga terkena lubang kencingnya dimana aku memusar-musarkan lidah
menjolok-jolok lembut lubang kecil itu. Dia menggeliat kegelian, namun
kepala aku kian rapat disepitnya kedalam.

Dari lubang kencing aku luruti ke bawah, menemui lubang pantatnya. Bila
saja lidah ku menjelir menjolok ke dalam, Shikin menggelepar menggigil
macam diserang demam. Aku tumpukan peranan lidahku disitu. Keluar masuk,
keluar masuk, merasai lelehan air maninya. Rasa kelat-kelat masam air
maninya membuat aku bertambah berahi. Batangku sudah mencanak..Kemudian
Shikin menolakku sambil tangannya memegang batangku yang keras mencanak.

"Nak rasa....." rengeknya sambil tangan meraba mencari batang ku dan
kemudian meramas lembut memicit-micit air lendir yang keluar dari
hujungnya.

Aku macam kena kejutan letrik dan batangku menggeletar sendiri bila
diramas begitu.Sedar- sedar aku r! asa batang aku panas dikulum dan
dimain-main dengan lidahnya dengan halus dan lembut. Aku hampir
mengerang kegelian dan kenikmatan.Siapa yang dah rasa akan tahulah
nikmatnya dan kelazatan yang aku rasakan, hingga batangku yang keras
mencanak mengembang didalam mulutnya dan kepala butuhku mencecah pangkal
tekaknya.

Tapi Shikin seolah-olah berpengalaman ..... dengan bersahaja dia menekan
perlahan-lahan membolehkan anak tekaknya terbuka sedikit meloloskan
kepala butuhku memasuki ruang didalam tekaknya. Aku rasa ketat dan panas
didalam, dan aku rasa batangku berada dalam mulutnya hingga kepangkal
dimana bibir merahnya sudah kini mencecah buah pelirku.

Aku merasakan kegelian nikmat yang amat sangat bila Shikin menyorong
tarik mulutnya keluar dan masuk semula sedalam-dalam sepanjang batangku.
Hampir sepuluh minit dia melakukannya.Akhirnya tibalah saat yang
kuidamkan selama ini..........

Shikin seperti memahami kehendakku.Tanpa membuang masa dia terus
berbaring ! menunggu aku menjolok pantatnya tapi aku bagi isyarat suruh
dia menonggeng. Posisi ini yang paling aku minat kerana aku dapat rasa
batang aku masuk paling jauh kedalam fefet.

Aku berdiri di pinggir katil dan batang ku yang garang tu mencari
sasaran nya yang telah berlendir dan kulihat cecair putih membasahi
seluruh bahagian lubang fefet hingga kelubang jubur dan peha. Tangan ku
menyelak lubang yang ternganga dan tertonggeng, terus ku junamkan
balakku menerobos masuk. Shikin terjerit bila aku hempaskan batang ku
sejauh mungkin meneroka isi perut nya.

"Ohhhhh..!! Bangggggggg...!! hanya itu rengekan Shikin menikmati batang
lelaki yang keras dan panjang itu meneroka lurah pantatnya.Tangan ku
kemas mendakap pinggang yang ramping seakan aku sedang menunggang seekor
kuda liar.Aku menarik dan menolak pinggang Shikin mengikut irama
pergerakkan batang ku keluar masuk.

Sesekali punggung yang montok tu aku tepuk. Merah punggungnya aku
kerjakan. Aku lihat tangan Shikin m! encengkam cadar bila aku
merancakkan pergerakkan sorong tarik ku. Mulutnya meraung dan kepala nya
bergoyang seperti dipukul ribut. Kemutan pantatnya semakin kuat dan
bunyi air fefet semakin kuat dan becak. Air fefet memercik sehingga
meleleh kepangkal peha ku dan menuruni peha Shikin bila pangkal batang
ku terhempas keatas permukaan pantatnya. Shikin klimax dua kali aku
kerjakan seperti itu.

Setelah puas aku mendera Shikin dengan cara doggy aku pun mencabut
batangku dan menolak tubuhnya sehingga terlentang. Tanpa berlengah aku
menyorong sebiji bantal kebawah punggung Shikin. Selepas itu dengan
bangga sekali batang ku terus menyelamkan masuk kepala takuk aku hingga
kedasar paling jauh di lubuk fefet adik iparku itu.

Muka Shikin berkerut menahan tujahan batang ku, giginya terkancing rapat
dan tangannya menggenggam cadar dengan kemas seakan tidak mahu
dilepaskan. Kemudian aku capai kedua kakinya dan aku sangkutkan keatas
bahu ku. Aku mula menghayun dengan tenang dan s! etiap kali aku menekan
sehingga santak, gigi dan muka Shikin pasti berkerut menahan kesedapan.

Aku menjadi ganas seperti singa nak telan naga dan aku dah tak peduli
dengan rengekan Shikin lagi. Hayunan ku yang kencang membuatkan Shikin
terketar-ketar dan suara nya tersekat-sekat sambil tangan nya
terkapai-kapai di udara mencari sesuatu untuk di pegang. Aku rasakan
kemutan fefet Shikin seperti hendak memecahkan batangku dan bunyi air
fefet bila kena asak berdecap-decup.

Kegelian telah berada dipuncak kepala dan aku merasakan baki air maniku
telah hampir sampai ke halkum takuk ku. Peluh menitis dari dagu dan dada
ku jatuh tepat keatas buah dada Shikin yang masih merah dan membengkak.
Badan Shikin juga berminyak-minyak. Dia sudah seperti histeria aku
kerjakan dan fefet nya bukan setakat berbuih tapi dah meletup-letup aku
kerjakan selama sejam lebih.

"Ohhh..! Nnggggggg...!! " keluhan dan erangannya semakin lama semakin
kuat. Aku berjuang hampir empat puluh ! minit sebelum aku memuntahkan
saki-baki air maniku diatas perutnya.Akhirnya kami terdampar
keletihan....Aku tanya adik iparku ini macam mana permainan ku.

"Ohh..bang..sedappp..,"jawab Shikin.

Jam hampir dua petang bila Shikin membisikkan kepadaku yang dia harus
pergi bekerja.Selamba dia bangun dari atas katil lalu menuju ke bilik
air.Aku segera mengekorinya dan terus masuk kebilik air bersamanya.Dalam
bilik air aku mengongkeknya sekali lagi.

Batang yang mulai tegang kutujah tepat kepeha Shikin. Mulut ku mencari
sasaran pertama iaitu teteknya yang masih gebu dan bulat lagi. Tanpa
bersusah payah aku nyonyot putingnya dalam suasana air sejuk yang
membasahi kami berdua dari shower yang terpasang. Dari puting kiri ke
puting kanan mulut ku beralih. Mata Shikin terpejam.

Setelah puas mengerjakan buah dadanya yang pejal tu sehingga bengkak
menegak, aku terus duduk mencangkung dan menjilat fefet Shikin. Lidah
ku menjalar mencari sasaran dan kaki Shikin teran! gkat sebelah bila
lidah ku menjolok masuk kedalam lubang pantatnya.

Aku merasa air mazinya bercampur mandian kami masuk kedalam halkum ku.
Aku dah tak tahan beraksi sambil mencangkung dalam hujan tu lalu aku
mengangkat Shikin keatas pelantar sinki dan membiarkan kakinya terjuntai
serta badannya bersandar kecermin dinding.

Tanpa membuang masa kaki Shikin aku kuak seluas mungkin dengan tangan
ku.Lidah ku terus menyeludu pantatnya yang telah ternganga. Bila saja
lidah ku tersentuh pada bibir fefet yang dah berair tu Shikin terus
mengeluh dan tersandar pada cermin besar didinding bilik air tu. Kerja
ku menjadi lebih mudah kerana Shikin sendiri mengoyak lubang pantatnya
dengan kedua tangan sambil mulutnya bersiul menahan kesedapan.

"Oohh....banggg...sedappppp..!!," kata Shikin sambil mengerang.

Jilatan ku yang power tu membuat Shikin mengerang tak sudah dan untuk
menambahkan lagi perisa aku menjolokkan jari hantuku hingga pupus
kedalam lubang fefet yang! dah penuh dengan air dan berdenyut keras.
Aku sorong tarik jari hantu sehingga tapak tangan ku pun dipenuhi air
pantatnya yang meleleh.. Tiba-tiba Shikin menjerit kuat dan panjang

"Aaaaaarrrgggghhhhh....Arrgghhhh..," Erangan dan rintihan saling
berganti

"Prraattt..Pppprriitt..Pppraatttttt..,"bunyi fefet Shikin

"Cepat le masuk banggg.!!Ikin dah tak tahan..!!" rintih Shikin
menggigil-gigil bunyi nya.

Aku mencabut jariku dari celah lubang yang penuh air dan aku menyelak
kangkang Ina dengan lebih luas dan menyuruhnya menyandar lebih rendah
lagi kebelakng. Tujuan ku nak hirup habis semua air yang meleleh keluar
sebelum aku palam fefet dia kat atas pangkin singki tu.

Bila je lidah aku merayap sampai ke bibir lurahnya, erangan sedap
bertukar bunyi menjadi tangisan,.. aku lihat dia menggigit tangan nya
sendiri menahan kesedapan dan kegelian. Badannya menggigil dan
berombak-ombak. Dua minit je kena jilat kat lubang pantatnya dia climax
lagi.
Aku berdiri semula dan tubuh Shikin aku tarik supaya tegak semula. Tanpa
minta izin aku terus sumbatkan batang balak ku yang berukuran 6 inci
tepat kesasaran yang memang dah menunggu untuk di bajak. Mulut Shikin
terlopong lagi bila aku sumbatkan habis batang aku kedalam liang
pantatnya untuk kali kedua. Kakinya terus memaut pinggang ku dengan
kemas dan tangan ku pula menggenggam punggungnya yang montok itu.

Aku dan Shikin dapat melihat dengan jelas batang aku keluar masuk dari
liang pantatnya. Bila aku tarik keluar batang aku yang nala tu,
tersembul keluar lidah kelent*t Shikin beserta isi-isinya dan bila aku
tekan mata Shikin pun ikut terpejam sama. fefet tu dah berbuih aku
kerjakan dan Ina makin kuat erangannya....

Aku lihat dia dah klimax empat lima kali tapi aku masih steady lagi.
Saja aku mainkan dia sebab bila aku rasa nak terpancut aku berhenti
sekejap untuk menjilat fefet dia yang dah banjir tu. Bila dia naik
terketar-ketar, aku palam balik pantatnya de! ngan batang aku.
Waahhhh... semakin gila Shikin bila aku buat begitu.

Jilat,main, jilat, main silih berganti.Akhirnya aku memancutkan air
maniku ke atas peha Shikin kerana sudah tidak tahan..Lagipun aku kesian
kan dia kerana nak pergi kerja pula. Pukul dua setengah petang barulah
Shikin siap untuk pergi kerja dan aku menghantarnya hingga ke kilang
sebelum menjemput bapa mertua dan keluargaku.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

© 2009 - Pustaka Orang Dewasa | Design: Choen | Pagenav: Abu Farhan Top