RSS

AYAHKU NIKMAT


AYAHKU KEKASIHKU

Namaku Ana. Pertama kali aku berhubungan seks adalah tak lain dan tak bukan bersama ayah kandungku sendiri. Ceritanya begini. Saat itu umurku baru 14 tahun. Ibuku telah meninggalkan kami sejak aku kecil lagi untuk mencari kehidupan mewah bersama lelaki lain. Ayahku pula seorang peniaga alat sukan. Aku seorang anak tunggal.

Ketika umurku 14 tahun aku menpunyai tubuh seperti perempuan dalam lingkungan umur 20an. Aku mempunyai dada yang mampat. Saiz coliku pada waktu itu adalah 34C. Pinggangku masih dalam 24inch dan punggungku saiz 36. Sepanjang hidupku sentiasa bersama ayah. segala permintaanku, dia akan cuba turuti memandangkan aku adalah anaknya seorang dan dia amat menyayangiku bagai menatang minyak yang penuh.

Saat umurku 12 tahun ayah pernah cuba berdating dengan perempuan lain tapi tak ada jodoh. Ada mak janda, ada anak dara. Pernah suatu ketika dia bertanya kepadaku.

"Ana... Ana tak rasa sunyi ke tak ada ibu atau adik beradik?" tanya Ayah.

"Tak pun. Ana happy camni. Kenapa Ayah taknak kahwin lagi?" tanyaku balik.

"Entahlah. Barangkali tak ada perempuan yang boleh ganti ibu kamu. Ayah lagi senang hidup begini. Ada anak dara satu pon dah pening kepala..." seloroh Ayah.

Ayahku seorang yang tinggi lampai dan mempunyai badan yang tegap. Maklumlah bekas seorang bodybuilder tempatan masa mudanya. Kini dia masih menjaga badannya dengan baik sebab dia mempunyai alatan gym yang lengkap di rumah. Segala tentang dirinya masih lagi kelihatan muda. Cuma rambutnya sahaja yang kelihatan putih sedikit. Namun senyumannya cukup menawan.

Teman-teman sekolahku pun pernah menyatakan bahawa Ayahku handsome orangnye. Kadang-kadang aku juga berasa megah mempunyai ayah seperti Ayahku. Sebelum hari lahirku yang ke 16, Ayah bertanya apa aku inginkan untuk hadiah nanti. Aku hanya meminta untuk bercuti di Langkawi kerana kebetulan hari lahirku jatuh pada cuti sekolah. Ayah menyatakan semuanya sudahpun diatur seperti yang ku mahu. Sejak aku baligh, aku sentiasa ada keinginan ingin tahu apakah rasanya bila seorang itu berhubungan seks.

Adakah seperti buku novel romance yang aku baca di Khutubkhanah? Aku sering bermimpi diriku sedang hangat bersetubuh bersama lelaki yang tak ku kenali. Aku sering terasa basah seluar dalamku pada keesokan paginya kerana mimpiku. Tak pernahpun aku meceritakan tentang mimpiku itu pada Ayah.

Pada hari lahirku kami berdua beranak tiba di Casa Del Mar. Sangat romantis dan cantik hotel itu. Seperti yang aku bayangkan. Kami tiba di waktu senja dan just in time for makan malam. Aku menerima beg LV idamanku dan juga kek hari jadiku yang indah. Aku berasa sangat gembira. Di saat itu aku memakai baju off shoulder hitam yang pendek yang kelihatan seksi dibeli sebelum hari lahirku. Setelah makan malam aku dan ayah berjalan di taman open air itu sambil berbual-bual.

"Ana happy tak hari ni?"

"Happy ayah...rasa macam Puteri Kayangan" kataku pendek.

"Ana, you have always been my princess. Ana istimewa pada diri ayah" kata ayahku sambil memelukku.

Di saat pelukkan Ayah aku mula merasakan dadaku berdegup dengan kencang. Seperti kejutan elektik. Aku tak tahu mengapa. Ayah terus mencium pipiku. Aku rasa terpegun. Ciuman itu bukan seperti ciuman di saat kecilku tapi ciuman seperti seorang lelaki dan perempuan. Aku hanya tersenyum tapi hatiku seperti inginkan sesuatu.

"Ayahh. Ana rasa ngantuk nak tidur la ayah. Mari kita pulang ke bilik masing-masing" Ajakku.

Bilikku dan Ayahku adalah adjoining suite. Maksudnya ada pintu antara dua bilik. Aku masuk ke bilikku lalu membuka baju dan berbogel untuk mandi. Saat aku mula membuka shower, tiba-tiba aku terasa ada tangan memegangku. Aku berpaling dan alangkah terkejutnya apabila Ayah yang berseluar pendek datang memelukku lagi. Kali ini perasaanku tidak boleh dibendung lagi.

Ayah mula mencium leherku. Oooohhhhh. Sensitifnya tempat itu.

"Ayah... Kenapa kita rasa begini...?" aku bertanya.

"Ayah sendiri tidak tahu. Ana terlalu cantik seperti ibumu. Maafkan Ayah tapi Ayah tidak boleh membendung perasaan Ayah terhadap Ana." Kata Ayahku sambil memelukku dan mencium pipiku.

Tangannya mula merayap ke setiap ruang tubuhku yang basah.

"Ayah. Ana tak tahan dengan ciuman Ayah ni..."

"Ana... Ayah sayangkan Ana."

"Ana juga Ayah." balasku.

"Ayah tak sanggup. Ana anak Ayah tapi...."

"Tapi apa Ayah.?? Aku seolah-olah mendesak.

Ayah terus mendukungku lalu membaringkanku di atas katil. Dia terus mencium mulutku bertubi-tubi. Hairan kerana aku turut membalas ciumannya. Tanganya meraba buah dadaku yang montok ini.

"Ayah.I think I am in love with you Ayah!!! Ana love Ayah.. I want to be your lover Ayah." Sambil mengisap buah dadaku ayah berkata.

"Are you sure Ana??? Apa yang Ayah lakukan, there is no turning back."

"Ana sanggup ayah. Ana cuma nakkan Ayah!!" Aku terus merangkul Ayah lalu menjilat lehernya. Ayah terus membuka seluar pendeknya. Alangkah terkejutnya aku melihat senjata Ayahku yang besar serta panjang itu.

"Untuk pertama kalinya. Ana takkan menyesal..? Ayah akan bahagiakan Ana. Ayah takkan tinggalkankan Ana."

"Ana sungguh cantik. Kini Ana sudah dewasa. Tubuhmu indah dan jauh lebih berisi.., mmpphh..", katanya sambil mencium bibirku. Aku seakan terpesona oleh pujiannya. Cumbu rayunya begitu mengghairahkan aku. Begitu lembut dan berhati-hati. Hatiku semakin melambung tinggi mendengar semua kekagumannya terhadap tubuhku. Wajahku yang cantik, tubuhku yang indah dan kini jauh lebih berisi. Payudaraku yang membusung penuh dan menggantung indah di dada. Permukaan perutku yang rata, pinggul yang membulat padat berisi menyambung dengan buah pantatku yang 'jack'.

Di wajah ayah memperlihatkan ekspresi kekaguman yang tidak terhingga saat matanya menatap ke arah lembah bukit di sekitar selangkanganku yang ditumbuhi bulu-bulu halus. Kurasakan tangannya mengelus pada bahagian dalam. Aku mendesis dan tanpa disedari aku membuka kedua kakiku yang tadinya merapat.

"Ayah...show me your love please..." Ayah menempatkan diri di antara kedua kakiku yang terbuka lebar. Kurasakan koneknya ditempelkan pada bibir pantatku. Digesek-gesek, mulai dari atas sampai ke bawah. Naik turun. Aku merasa ngilu bercampur geli dan nikmat. Cairan yang masih tersisa di sekitar itu membuat gesekannya semakin lancar kerana licin. Aku terengah-engah merasakannya. Kelihatannya dia sengaja melakukan itu. Apalagi saat moncong koneknya itu menggesek-gesek kelentitku yang sudah menegang. Ayah menatap tajam melihat reaksiku. Aku balas tatapannya seolah meminta supaya Ayahku segera memasukkan batangnya ke dalam pantatku secepat mungkin.

Tiba-tiba aku rasa macam seorang professional sedangkan ini kali pertama. Ayah seperti tahu apa yang kurasakan saat itu. Namun kelihatannya ia ingin melihatku menderita oleh siksaan nafsuku sendiri. Kuakui memang aku sudah tak tahan untuk segera menikmati batang koneknya dalam pantatku. Aku ingin segera membuatnya 'KO'. Terus terang aku sangat kagum dengan keperkasaannya. Aku ingin buktikan bahawa aku sanggup membuatnya cepat mencapai puncak kenikmatan.

"Ayah.... cepatla...Ana tak tahan dah ni...uuuhhhhh...."

"Cepat apa sayang?..Ana nak ayah buat apa?”

"CEPAT MASUKKAN KONEK AYAH DALAM PANTAT ANA!!!!!" Aku macam tak percaya dengan kata-kataku itu.

"Baiklah sayang."

Aku menunggu cukup lama gerakan konek ayah untuk memasuki pantatku. Selain besar, konek ayah cukup panjang. Aku sampai sesak nafas ketika batangnya ingin masuk ke dalam pantatku. Rasanya sampai ke ulu hati. Aku baru bernafas lega ketika seluruh batangnya masuk ke dalam. Ayah mulai menggerakkan pinggulnya perlahan-lahan. Satu, dua dan tiga tusukan mula berjalan lancar. Semakin banyak cairan pekat dalam pantatku keluar membuat konek ayah keluar masuk dengan lajunya. Aku mengimbangi dengan gerakan pinggulku. Meliuk perlahan. Naik turun mengikuti irama tusukannya. Sakit mula terasa. Gerakan kami semakin lama semakin laju dan bertambah liar. Gerakanku sudah tidak beratur kerana yang penting bagiku tusukan itu mencapai bahagian-bahagian peka di dalam relung kewanitaanku. Ayah tahu apa yang kuinginkan. Ia bisa mengarahkan batangnya tepat ke sasaran.
Aku bagaikan berada di surga merasakan kenikmatan yang luar biasa ini. Batang ayahku mengisi penuh seluruh isi liangku, tak ada sedikitpun ruang yang tersisa hingga gesekan batang itu sangat terasa pedih di seluruh dinding vaginaku.

"Aduuhh.. auuffhh.., nngghh..aaaarrrrrhh....oouuuccchhhh", aku merintih dan mengerang merasakan semua kenikmatan ini.
Aku mengakui keperkasaan dan kehebatan ayahku di atas ranjang. Ia begitu hebat. Yang pasti aku merasakan kepuasan tak terhingga bercinta dengannya meski pun kutahu perbuatan ini sangat terlarang dan akan mengakibatkan permasalahan besar akhirnya. Tetapi saat itu aku sudah tak perduli dan takkan menyesali kenikmatan yang kualami. Sedap tak terhingga.

"Ayah sedapnya rasa konek ayahhh. Hentak kuat-kuat lagi Ayah....ooouuucchh.....aarrhhhh....nnngghhhh....

Ayah bergerak semakin cepat. Koneknya bertubi-tubi menusuk ke daerah-daerah sensitif. Aku semakin galak mengangkang kakiku menahan desiran-desiran yang mulai berdatangan seperti gelombang mencecah pertahananku. Sementara ayah dengan gagahnya masih mengayunkan koneknya naik turun, ke kiri dan ke kanan. Eranganku semakin keras terdengar seiring dengan gelombang dahsyat yang semakin mendekati puncaknya.

Melihat reaksiku, ayah mempercepat gerakannya. Batang koneknya yang besar dan panjang itu keluar masuk dengan cepat seakan tak memperdulikan liangku yang sempit itu akan terkoyak akibatnya. Kulihat tubuh ayah sudah basah bermandikan keringat. Aku pun demikian. Tubuhku yang berkeringat nampak berkilat terkena sinar lampu kamar. Aku cuba meraih tubuh ayah untuk mendakapnya. Dan disaat-saat kritikal, aku berhasil memeluknya dengan erat. Kurengkuh seluruh tubuhnya sehingga menindih tubuhku dengan erat. Dapatku kurasakan bonjolan otot-ototnya yang masih keras dan pejal di atas tubuhku. Kubenamkan wajahku di samping bahunya.

Punggung ku angkat tinggi-tinggi sementara kedu-dua tanganku menggosok-gosok belakang badannya. Kurasakan semburan demi semburan memancut kencang dari dalam rahimku. Aku menggelepar seperti ayam yang baru disebelih. Tubuhku mengejang-ngejang di atas puncak kenikmatan yang kualami untuk pertama kalinya saat itu.

"Ayah.., ooooouuuuhh.., Yeeaahh..sedapnyyaaa ayahhh..." hanya itu yang mampu keluar dari mulutku.

"Sayang nikmatilah semua ini. Ayah ingin kamu dapat rasa kepuasan yang belum pernah kamu alami", bisik ayah dengan mesranya.

"Ayah sayang padamu, ayah cinta padamu. Ayah ingin melepaskan kerinduan yang tersimpan selama ini..", Untaian kata-kata indah yang terdengar begitu romantik sekali. Aku mendengarnya dengan perasaan tak menentu. Kenapa keseronokkan ini datangnya dari lelaki yang bukan semestinya kusayangi. Mengapa keindahan ini kualami bersama ayahku sendiri?

Kurasakan ciuman dibibirku berhasil membangkitkan nafsuku. Aku masih gian dengannya. Sampai saat ini ayah belum juga mencapai kemuncaknya. Aku seperti mempunyai utang yang belum berbayar. Kali ini aku bertekad keras untuk membuatnya mengalami kenikmatan seperti apa yang telah dia berikan kepadaku. Aku sedar kenapa diriku menjadi ghairah untuk melakukannya dengan sepenuh hati. Timbulnya fikiran ini membuatku semakin berghairah.

Apalagi sejak tadi ayah terus-terusan menggerakkan koneknya di dalam pantatku. Tiba-tiba saja aku jadi beringas. Kudorong tubuh ayah hingga terlentang. Aku langsung menindihnya dan menciumi wajah, bibir dan sekujur tubuhnya. Lidahku menjilat-jilat, mulutku mengemut-ngemut. Tanganku mengocok-ngocok batangnya koneknya. Kulihat ayah seakan menyukai perubahanku ini. Belum sempat ia mengucapkan sesuatu, aku langsung berjongkok dengan kedua kaki bertumpu pada lutut dan masing-masing berada di samping kiri dan kanan tubuh ayah. Selangkanganku berada persis di atas batangnya.

"Argghhh sayang!" pekik ayahku ketika batangnya kubimbing memasuki liang pukiku. Tubuhku turun perlahan-lahan, menelan habis seluruh batangnya. Seterusnya aku bergerak seperti sedang menunggang kuda. Tubuhku melonjak-lonjak seperti kuda liar yang sedang berahi. Aku tak ubah seperti pelacur yang sedang memberikan kepuasan kepada pelanggan. Tetapi aku tak perduli. Aku terus menunggang. Punggungku bergerak turun naik, sambil sesekali meliuk seperti ular. Gerakan punggungku seperti penyanyi dangdut dengan gaya gelek bergetar dan entah gaya apalagi.

Punggungku mengaduk-aduk lincah, mengulek liar tanpa henti. Tangan ayah mencengkam kedua buah dadaku, diramas-ramas dan dicubit-cubitnya. Ayah lalu bangkit setengah duduk. Wajahnya dibenamkan ke atas dadaku. Ayah menghisap puting teteku. Ayah membuatkan ku lebih agresif. Kami berdua saling berlumba memberi kepuasan. Kami tidak merasakan sejuk meski pun hotel menggunakan aircond. Tubuh kami bermandi peluh, membuat tubuh kami jadi lekit satu sama lain. Ayah melajukan ayunan koneknya. Kurasakan tusukan koneknya semakin cepat seiring dengan liukan punggungku yang tak kalah cepat. Permainan kami semakin ganas.

"Ayahhhh... hentakkan lagi.... kuat lagi Ayah...ooouuucchh...Sedapppppppnyaa...."

"Ooohhh Anaaaa...."

Bantal berselerakan di lantai akibat pergelutan kami yang bertambah liar dan ganas. Kurasakan ayah mulai memperlihatkan tanda-tanda. Aku semakin bersemangat memacu punggungku untuk bergoyang.

Tak selang beberapa detik kemudian, akupun merasakan desakan yang sama. Aku tak ingin tewas kali ini. Kuingin ia pun merasakannya. Tekadku semakin kuat. Aku terus memacu sambil menjerit-jerit histeria.

Aku sudah tak perduli suaraku akan terdengar ke mana-mana. Kali ini aku harus menang! Upayaku ternyata tidak percuma. Kurasakan tubuh ayah mulai mengejang-ngejang. Ia mengerang panjang. Menggeram seperti harimau terluka.

"Eerrgghh.. oouugghh...oooouuccchhh..... arrrrkkkhhh....!" ayah berteriak panjang, tubuhnya menghentak-hentak liar. Tubuhku terbawa goncangannya. Aku merasakan semburan dahsyat menyirami seluruh ruang rahimku. Pancutannya begitu kuat dan banyak membanjiri liang pukiku. Akupun rasanya tidak kuat lagi menahan desakan dalam diriku. Sambil mendesahkan punggungku kuat-kuat, aku berteriak panjang saat mencapai puncak kenikmatan bersenggama dengan ayahku. Tubuh kami bergulingan di atas katil sambil berpelukan erat. Nikmatnya tak terkata.

Selama tiga hari kami di hotel. Kami bersetubuh tanpa henti seperti pasangan yang berbulan madu. Hingga sekarang aku masih bersetubuh dengan ayahku. Kami sudah berpindah ke luar negara agar boleh hidup sebagai sepasang suami isteri. Kami kahwin secara sivil. Sehingga kini kami belum lagi dikurniai anak.

Aku tidak menyesal atas perbuatanku. Konek ayah sangat fantastik.
Ditulis oleh: jayz69












1 komentar:

Kelayan mengatakan...

ANAK KUARANG AJAR

Poskan Komentar

© 2009 - Pustaka Orang Dewasa | Design: Choen | Pagenav: Abu Farhan Top